Sabtu, 17 Juni 2017

Buka Bersama Kawan Lama


Kalo dulu bilangnya, “gak ada loe, gak rame”
Kalo sekarang, “gak ada loe, ya loe siap-siap aja jadi bahan omongan” wkwkwk

Atas pertimbangan itulah aku mau ikutan ngurusin acara buka puasa bersama (selanjutnya disingkat bukber) temen-temen SMP. Daripada gak ikut nanti malah jadi objek gosip, mendingan ikut kan jadinya aku bisa ikutan ngegosipin temen yang lain #eh. Hehehe... bercanda ding. Tapi emang sih sebenernya aku tuh paling males ikutan acara bukber, reuni, temu kangen, dan sejenisnya itu lah. Kenapa males? Karena biasanya nih, biasanya loh yaa.. yang namanya temu kangen itu jadi ajang show off kesuksesan atau pencapaian diri sama temen-temen lama. Terutama sama temen yang udah belasan tahun gak ketemu. Kesuksesan itu bisa menyangkut banyak hal, misalnya yang dulunya gendut sekarang udah langsing, yang dulunya kerempeng sekarang udah semok menggoda, yang dulunya jerawatan sekarang rajin perawatan, yang dulunya pah poh di kelas sekarang udah jadi pengusaha sukses, yang dulunya jomblo ngenes sekarang udah nggandeng dan nggendong.

Kalo prototipe kesuksesan itu kayak poin-poin di atas, pasti tau lah kenapa aku jadi males ikutan bukber. Lha aku belum memenuhi satupun poin di atas je. Dalam arti belum bisa dibilang sukses lah. Begitu juga sama acara bukber di grup ini. Awalnya udah mikir macem-macem sih, tapi ternyata gak terbukti dan hanya paranoid semata πŸ˜…πŸ˜….

Berawal dari grup di WA yang aku bikin di awal tahun ini dengan anggotanya temen-temen SMP. Satu persatu teman lama muncul dan mulai berkomunikasi secara intens. Bercanda, baper, nge-bully, semua dibikin asik aja. Akhirnya timbullah rasa kangen pengen tatap muka, pengen ngobrol dan bercanda langsung bukan cuma lewat tulisan. Momen yang pas buat temu kangen mendekati Lebaran, yaa bukber ini.

Emang sih acara bukber ini gak semua bisa ikut. Paling yang ikut cuma temen-temen yang masih berdomisili di kota ini. Sebagian lainnya yang tinggal di luar kota kan belum masuk jadwalnya mudik, jadi rata-rata gak bisa ikut.

Akhirnya ditetapkanlah hari Sabtu tanggal 17 Juni 2017 kami Alumni kelas 3B SMP N 4 Purworejo angkatan 2004 mengadakan reuni di rumah makan Iwak Obong (*yang kebetulan punyanya kakak kelas dulu). Peserta terdaftar ada 9 orang, tapi jadi 12 orang karena ada teman yang bawa suami dan anaknya. Balitanya juga ada 3, lucu-lucu semua πŸ‘ΆπŸ‘ΆπŸ‘Ά.

Awalnya sempet ada yang meragukan sih, jangan-jangan mentang-mentang sebagian besar yang ikut bukber itu sudah bersuami dan beranak nanti obrolan jadi gak asik. Hehehe... wajar sih kalo ada yang berpikiran seperti itu. Tapi alhamdulillah gak tuh. Awalnya juga aku sendiri ngerasa agak gimanaaa gitu... gimana kalo nanti malah pada asik bahas karir, keluarga, aku bisa apaaaa. Kalo ada pertanyaan simple dari mereka misalnya: kerja dimana des? gitu aja aku gak bisa jawab. Kalo ada pertanyaan lainnya: undangannya kapan des? gitu juga aku belum bisa jawab. Kan ngenes yak! 😭

Tapi sekali lagi, Alhamdulillah temen-temen aku baikkk semuaaa... gak ada yang bahas itu. Mereka sadar bahwa itu ranah pribadi -yang kalo orangnya gak cerita ya gak usah kepo-. Sekadar tanya sekarang tinggal dimana yaa masih wajar lah yaa. Yang karirnya sukses gak ngeremehin yang pengangguran, yang kuliahnya cepet selesai gak memandang rendah yang kuliahnya gak selesai-selesai 😜. Yang sudah nikah dan punya anak gak ngecengin yang masih galau asmara macam aku gini 😝😝. Kami duduk di kursi yang sama, makan di meja yang tingginya pun sama. Kami lepas semua "atribut" yang menempel pada diri pribadi, dan asyik berbincang seperti pada saat jam istirahat masa sekolah dulu 😊😊😊. 

Banyak tawa, banyak cerita, banyak kenangan lama bersemi kembali πŸ’™πŸ’™πŸ’™.




video video


Selasa, 13 Juni 2017

Sekali Lagi


Aku masih tak mengerti mengapa begitu sulit mengakhiri semua ini.
Sekian lama aku berusaha memperbaiki semuanya
Tapi terlihat sia-sia
Putus asa, kubiarkan kau terlunta-lunta
Aku tak peduli, kau malah makin menjadi
Dan aku semakin patah hati

Maka kini,
Biarkan aku jatuh cinta padamu
Sekali lagi.









{Kategorisasi Warna Dalam Bahasa Indonesia Kajian Semantik Kognitif 😘😘😘}